Kita Abu.

Kita Abu. Kita abadi dalam hitam dan putih yang menjadikan kamu aku, Abu. Djogdjakarta, 14 Agustus 2018   Aku akan Aku ingin mencintaimu dengan sepenuhnya tidak ada jarak tidak ada waktu tidak ada apapun hanya aku dan kamu.   Aku ingin mencintaimu selamanya tidak ada kapan tidak ada kenapa tidak ada tanda tanya apapun tanya kita.   Aku akan menunggumu seterusnya sampai tidak ada lagi yang bisa ditunggu. 30 Agustus

Pada Sebuah Titik Temu

Pada sebuah titik temu, Aku kembali satu. Di sorong oleh desir lautan dan bisikan angin menuju arah yang belum tahu kemana. Aku hanya bisa menunggu dan melihat ruang dengan riuh penuh. Lalu, berangjak pergi masuk ke dalam palung yang dipenuhi raungan rindu. Nyiur-nyiur kelapa sedang menari kala itu, di bawahnya Aku sedang jatuh hati. Bukan dijatuhi oleh dagingku sendiri. Tawa dan canda yang hadir dari setiap pesonamu membuat aku masih

Yang Menjelma Jadi Lagu Dan Menjadi Namamu

Subuh dingin di satu hari baik kala itu, tahun-tahun terakhir kita bersama. Kamu masih setia dengan gincu warna merah itu, merekah dan tampak sangat megah menyatu di bibir tipismu. Aku juga masih setia dengan memelukmu dalam tiap tidur malamku sampai subuh ini. Sampai pada akhirnya, kita tenggelam kembali. Lubang menganga yang jadi penghalang kita sudah hilang, sirna. Tapi masih ada yang akan selalu menjadi penghalang aku dan kamu, bukan jarak